BBM Langka, Inggris Kerahkan Militer untuk Jadi Supir Pengangkut


MATA INDONESIA, LONDON – Kurangnya jumlah supir truk pengangkut membuat Inggris dilanda krisis pasokan bahan bakar minyak (BBM). Kondisi tersebut diperparah dengan aksi masyarakat Inggris yang melakukan panic buying di setiap SPBU.

Pemerintah Inggris pun akhirnya terpaksa mengerahkan aparat militer sebagai bagian dari salah satu langkah untuk mengatasi krisis rantai pasokan BBM. Langkah untuk memobilisasi militer terjadi setelah kekurangan sopir truk yang meluas.

Peringatan kekurangan pasokan bahan bakar pada akhir pekan lalu telah menyebabkan masyarakat memborong untuk membeli BBM. Antrean mobil yang menunggu selama berjam-jam pun mengular dan mengakibatkan SPBU di seluruh Inggris mengering.

Pemerintah telah mengumumkan rencana untuk mengeluarkan visa sementara bagi 5,000 pengemudi truk asing, menangguhkan undang-undang persaingan, dan menarik mantan pengemudi kembali ke industri sebagai bagian dari berbagai langkah untuk mengatasi kekurangan tenaga kerja.

“Sementara industri bahan bakar memperkirakan permintaan akan kembali ke tingkat normal dalam beberapa hari mendatang, sudah tepat kami mengambil langkah pencegahan yang masuk akal ini,” kata Menteri Bisnis Inggris, Kwasi Kwarteng dalam sebuah pernyataan.

“Jika diperlukan, pengerahan personel militer akan memberikan rantai pasokan dengan kapasitas tambahan sebagai tindakan sementara untuk membantu meringankan tekanan yang disebabkan oleh lonjakan permintaan bahan bakar lokal,” sambungnya, melansir Reuters.

Pengemudi tanker dari aparat militer akan menerima pelatihan khusus sebelum dikerahkan untuk membantu menangani masalah rantai pasokan, kata pemerintah.

Permintaan bahan bakar berarti bahwa 50 persen hingga 90 persen SPBU mengalami kelangkaan di beberapa wilayah Inggris, menurut The Petrol Retailers Association (PRA), yang mewakili pengecer bahan bakar independen yang menyumbang 65 persen dari 8.380 halaman depan Inggris.

Industri bahan bakar mengatakan tidak ada kekurangan, dan masalahnya adalah mengangkut bensin dan solar ke setiap SPBU.

“Karena banyak mobil sekarang yang membeli ekstra bahan bakar dari biasanya, kami berharap permintaan akan kembali ke tingkat normal dalam beberapa hari mendatang, mengurangi tekanan di halaman depan SPBU. Kami akan mendorong semua orang untuk membeli bahan bakar seperti biasanya,” pernyataan dari gabungan perusahaan bahan bakar.

Namun, pengangkut, pompa bensin dan pengecer mengatakan tidak ada perbaikan cepat karena kekurangan pengemudi truk – diperkirakan sekitar 100.000, sangat akut, dan karena mengangkut bahan bakar menuntut pelatihan dan lisensi tambahan.

Pemerintah mengatakan juga memperpanjang lisensi HGV (kendaraan barang berat) khusus, yang memungkinkan pengemudi mengangkut bahan bakar, bagi mereka yang izinnya akan berakhir dalam tiga bulan ke depan untuk memungkinkan mereka tetap bekerja tanpa harus mengikuti kursus penyegaran.

Menteri Transportasi Grant Shapps mengatakan pemerintah sudah melihat penurunan permintaan di pompa bensin karena masyarakat menanggapi pesan untuk tidak membeli bahan bakar yang tidak perlu.

“Meskipun jaringan pengemudi tanker saat ini mampu memberikan semua bahan bakar yang kami butuhkan – kami telah mengambil langkah tambahan dengan meminta tentara untuk membantu mengatasi kesenjangan tersebut, sementara pengemudi HGV baru mulai beroperasi berkat semua tindakan lain yang kami ‘ sudah diambil,” katanya.

Baca berita BBM Langka, Inggris Kerahkan Militer untuk Jadi Supir Pengangkut selengkapnya di Minews ID.



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *