Israel Tegas Menolak Pembentukan Negara Palestina


MATA INDONESIA, ABU DHABI – Menteri Dalam Negeri Israel, Ayelet Shaked secara tegas menolak pembentukan negara Palestina. Ia menegaskan bahwa situasi saat ini adalah yang terbaik untuk semua pihak.

Dalam sebuah wawancara dengan The National selama kunjungan pertamanya ke Uni Emirat Arab (UEA) awal pekan ini, Shaked juga tak peduli dengan stigma bahwa Israel adalah negara apartheid yang mempromosikan dan melanggengkan supremasi Yahudi.

“Situasi saat ini adalah yang terbaik untuk semua orang. Lebih baik tetap seperti itu,” kata Ayelet Shaked, melansir Middle East Monitor, Jumat, 8 Oktober 2021.

Shaked menjelaskan bahwa ada konsensus di antara partai-partai sayap kanan, kiri, dan tengah untuk tidak membahas masalah penghentian pendudukan dan konflik brutal Israel.

“Kami percaya pada perdamaian ekonomi untuk meningkatkan kehidupan Palestina dan untuk melakukan zona industri bersama. Tapi bukan negara dengan tentara, pasti,” sambungnya.

Politisi yang juga pernah menjadi Menteri Kehakiman Israel itu juga menolak gagasan pembentukan negara Palestina dengan narasi propaganda yang begitu akrab digunakan oleh Israel untuk melegitimasi pendudukan di tanah Palestina yang tak pernah berakhir.

“Kami telah mengetahui secara langsung bahwa dari setiap wilayah yang kami tarik, sebuah organisasi teror akan muncul. Itu terjadi di Lebanon Selatan di mana Hizbullah memerintah dan didanai oleh Iran dan memiliki ribuan rudal yang diarahkan ke Israel,” tuturnya.

Shaked juga mengesampingkan situasi kemanusiaan yang mengerikan di Gaza tanpa menyebutkan bahwa 2 juta orang di daerah kantong itu – yang sebagian besar adalah pengungsi yang diusir oleh Israel, telah berada di bawah pengepungan yang melumpuhkan sejak 2007.

“Ketika kami menarik diri dari Gaza, orang-orang mengatakan itu akan menjadi Monako lain – tetapi kami tahu apa yang terjadi di sana, Hamas mengambil alih kota dan mengubahnya menjadi negara teror. Kami tidak akan mengulangi eksperimen ini lagi,” kata Shaked, memadamkan harapan dari terbentuknya sebuah negara Palestina.

Tidak seperti kebanyakan kritikus solusi dua negara, yang melihat demokrasi, satu orang satu suara, sebagai satu-satunya pilihan yang realistis, hak Israel yang mewakili mayoritas penduduk negara itu, tidak menawarkan alternatif selain kelanjutan dari apartheid seperti situasi seperti yang digambarkan oleh banyak kelompok hak asasi manusia terkemuka.

Pada April, organisasi hak asasi manusia terkemuka Human Rights Watch (HRW) bergabung dengan sejumlah kelompok terkemuka lainnya untuk menyatakan bahwa Israel melakukan kejahatan apartheid dan penganiayaan.

Sebelum itu, kelompok hak asasi manusia Israel B’Tselem mencap Israel sebagai negara apartheid yang “mempromosikan dan melanggengkan supremasi Yahudi antara Laut Mediterania dan Sungai Yordan.”

“Mahmoud Abbas tidak mengadakan pemilihan karena dia takut kalah dari Hamas. Jika ada pemilihan … Hamas akan mengambil alih,” kata Shaked.

Tidak jelas apa pendapat Abu Dhabi tentang pernyataan Shaked. Terlepas dari normalisasi, UEA secara terbuka mempertahankan dukungan untuk pembentukan negara Palestina dan membenarkan kesepakatan normalisasi dengan mengatakan bahwa itu akan membantu mengakhiri pendudukan Israel atas Palestina.

Baca berita Israel Tegas Menolak Pembentukan Negara Palestina selengkapnya di Minews ID.



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *