KH Yahya Cholil Staquf Menolak Jabatan Menteri Agama untuk Tujuan yang Lebih Besar


MATA INDONESIA, JAKARTA – Nama Yahya Cholil Staquf mulai ramai dibicarakan menjelang pergantian Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PB NU), akhir Desember 2021 ini.

Tidak banyak orang yang tahu bahwa Gus Yahya sebelumnya pernah menolak jabatan Menteri Agama dari Presiden Jokowi, tahun lalu. Apalagi alasan yang diungkapkannya saat menolak jabatan itu.

Sahabat Yahya Staquf, Najib Azca pernah mengungkapkan alasan Gus Yahya yang disampaikan kepadanya melalui telepon.

“Dengan gaya bicaranya yang khas dia menjawab tangkas: hehehe, kita harus tahu bagaimana caranya ‘bermain.’ Kita harus tahu bagaimana caranya menata untuk mencapai tujuan-tujuan yang lebih besar… ,” begitu jawaban Gus Yahya kepada sahabatnya yang Dosen Sosiologi UGM tersebut yang sempat dilihat lagi, Sabtu 9 Oktober 2021.

Akhirnya, jabatan itu pun diberikan Presiden Jokowi kepada adiknya, Yaqut Cholil Qoumas.

Saat itu, sulit memahami pernyataan Gus Yahya tersebut. Dengan ketegasannya mencalonkan diri sebagai Ketua Umum PB NU sekarang semakin jelas maksud tujuan yang lebih besar itu.

Gus Yahya diketahui sudah menyatakan kesediaannya maju dalam pemilihan Ketua Umum PB NU, bahkan sudah mengungkapkannya kepada Ketua Umum yang sekarang KH Said Aqil Siradj.

Padahal diketahui Said Aqil juga maju lagi sebagai kandidat ketua umum dengan alasan tidak ada yang melarang seseorang menjabat ketua umum sebanyak tiga kali.

Baca berita KH Yahya Cholil Staquf Menolak Jabatan Menteri Agama untuk Tujuan yang Lebih Besar selengkapnya di Minews ID.



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *