Hati-hati, Duck Syndrome Banyak Menyerang Remaja!


MATA INDONESIA, JAKARTA – Istilah “Duck Syndrome” berasal dari gagasan tentang bebek yang terlihat tenang saat meluncur di permukaan air. Akan tetapi, kakinya mengayuh dengan kuat dan cepat di bawah permukaan air.

Perasaan “tenang di atas air” ini dapat dikaitkan dengan mahasiswa yang mungkin terlihat tenang di luar tetapi, pada kenyataannya, berjuang untuk “berpura-pura sampai mereka berhasil,” atau menyimpan perasaan mereka yang sesungguhnya dalam menghadapi akademik, sosial, dan tuntutan masyarakat yang menempatkan mereka dalam upaya untuk berhasil mendapatkan pendidikan tinggi.

Duck syndrome sering terlihat pada remaja yang menjadi “ikan besar di kolam kecil” di sekolah menengah. Mereka terbiasa menjadi populer, dan karena itu, mereka menuntut diri sendiri untuk dapat melakukan semuanya begitu mereka masuk ke perguruan tinggi guna mempertahankan kepribadian itu. Masalahnya adalah hal itu dapat menjadi pemicu stress ekstrem. Untuk mengatasi stress karena tuntutan menjadi “sempurna” ini, dapat menyebabkan gangguan makan hingga penyalahgunaan zat.

Duck syndrome bukanlah diagnosis medis resmi. Namun, jika seseorang menderita duck syndrome, biasanya penderita juga mengalami depresi klinis, kecemasan, atau beberapa bentuk penyakit mental lainnya sebagai reaksi terhadap stress yang ekstrem. Meskipun istilah ini mungkin, pada awalnya, terdengar lucu, konsekuensi dari depresi dan kecemasan bukanlah bahan tertawaan dan harus ditanggapi dengan sangat serius.

Apa Faktor Risiko Duck Syndrome?

  • Faktor risiko spesifik untuk duck syndrome diperkirakan mencakup banyak aspek dari pengalaman kuliah. Seperti mengharuskan tinggal jauh dari keluarga untuk pertama kalinya, peningkatan yang signifikan dalam tuntutan akademik dan ekstrakurikuler dibandingkan dengan masa SMA, serta tekanan sosial yang terkait dengan kuliah. .
  • Teori tambahan tentang faktor risiko penyebab duck syndrome adalah tekanan yang dapat diberikan melalui media sosial pada anak muda untuk tampak mencapai kesempurnaan yang mudah sebagai mahasiswa terlepas dari semua tekanannya.
  • Faktor keluarga juga dianggap spesifik sebagai penyebab duck syndrome, termasuk kecenderungan untuk menuntut dan sangat kompetitif, menempatkan nilai tinggi pada kesempurnaan, dan orang tua yang terlalu protektif terhadap anak-anak sehingga anak-anak memiliki pengalaman minim dengan kekecewaan dan selalu menerima tantangan mereka. Pola pengasuhan seperti itu kadang-kadang disebut sebagai “pola asuh helikopter”, di mana orang tua cenderung melayang-layang dan terlalu campur tangan dalam kehidupan anak-anak mereka.
  • Mengingat kemungkinan hubungan antara duck syndrome dan penyakit mental, terutama dengan depresi dan kecemasan, faktor risiko untuk kondisi tersebut juga harus dipertimbangkan sebagai faktor predisposisi duck syndrome. Seperti kebanyakan kondisi emosional, depresi dan/atau kecemasan yang terkait dengan duck syndrome cenderung tidak memiliki satu penyebab spesifik.
  • Perempuan lebih rentan mengidap depresi dan banyak gangguan kecemasan dibandingkan dengan laki-laki. Hal itu diduga karena, antara lain, perbedaan biologis berdasarkan jenis kelamin dan perbedaan dalam cara perempuan didorong untuk menafsirkan pengalaman mereka dibandingkan dengan laki-laki.
  • Faktor psikologis untuk depresi dan kecemasan di mana rasa perfeksionisme, harga diri rendah, citra tubuh negatif, terlalu kritis terhadap diri sendiri, dan sering merasa tidak berdaya ketika berhadapan dengan peristiwa negatif, juga dapat menjadi faktor pemicu duck syndrome.
  • Orang yang menderita gangguan perilaku, attention-deficit hyperactivity disorder (ADHD) atau yang memiliki masalah kognitif atau belajar, serta kesulitan terlibat dalam kegiatan sosial juga memiliki risiko lebih besar mengalami depresi dan kecemasan sehingga berpotensi lebih tinggi mengalami duck syndrome.
  • Selain faktor risiko yang lebih spesifik untuk depresi dan kecemasan yang dijelaskan sebelumnya, faktor penyebab lainnya untuk kondisi ini adalah termasuk kemiskinan, paparan kekerasan masyarakat, isolasi sosial, konflik orang tua, perceraian, dan penyebab lain dari gangguan keluarga.
  • Anak-anak yang memiliki aktivitas fisik terbatas, prestasi sekolah yang buruk, atau kehilangan hubungan memiliki risiko lebih tinggi untuk mengalami depresi, kecemasan, juga berpotensi memiliki duck syndrome ketika beranjak dewasa.

Bagaimana Cara Menangani Duck Syndrome?

Untuk mengobati duck syndrome, seorang psikiater dapat menggabungkan terapi dengan obat-obatan yang digunakan untuk mengobati depresi dan kecemasan dalam upaya untuk mengurangi kegelisahan pasien. Sebaliknya, dokter dapat mengurangi obat apa pun yang mungkin digunakan pasien yang berpotensi menyebabkan atau memperburuk depresi atau kecemasan mereka.

Konselor kesehatan mental menggunakan dua jenis utama psikoterapi, atau “terapi bicara”, ketika menangani pasien yang menderita duck syndrome, yaitu: psikoterapi interpersonal dan terapi perilaku kognitif. Kedua metode pengobatan dapat memakan waktu berminggu-minggu hingga berbulan-bulan untuk menjadi efektif, meskipun psikoterapi yang ketat mungkin diperlukan untuk jangka waktu yang lebih lama dalam beberapa kasus yang lebih parah.

Terapi interpersonal, membantu pasien mengembangkan keterampilan untuk mengatasi emosi dan hubungan mereka secara efektif. Misalnya, setelah masalah pasien didefinisikan dengan benar, mereka kemudian dapat menetapkan tujuan yang realistis untuk mengatasinya.

Terapi perilaku kognitif, mengubah cara seseorang berpikir tentang masalah tertentu. Di sini, dokter membantu pasien memahami pikiran dan asumsi yang menyebabkan mereka merasa tertekan, cemas, atau stres. Dokter kemudian menggunakan teknik modifikasi perilaku untuk mengajari pasien metode yang lebih sehat dan efektif untuk mengatasi stress.

Reporter: Sheila Permatasari

Baca berita Hati-hati, Duck Syndrome Banyak Menyerang Remaja! selengkapnya di Minews ID.



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *