Ikan Buntal, Salah Satu Hewan Paling Beracun di Dunia


MATA INDONESIA, JAKARTA – Planet Bumi menjadi tuan rumah bagi berbagai makhluk dengan kemampuan untuk memancarkan, menyuntikkan, atau melepaskan racun. Banyak hewan secara alami menghasilkan racun untuk mempertahankan diri dan melumpuhkan mangsanya, sementara yang lain mengumpulkan racun dari makanan yang mereka konsumsi.

Pada tahap ini, tampaknya relevan untuk menjernihkan pertanyaan yang menjengkelkan ahli entomologi, herpetologi, ahli toksikologi, dan ahli zoologi pada umumnya: apa perbedaan antara bisa dan racun?

Baik hewan berbisa dan beracun membawa bahan kimia yang berbahaya atau mematikan bagi organisme lain. Perbedaan utama adalah cara toksin dibagikan. Seekor hewan berbisa memiliki mekanisme pengiriman – taring atau sengat, misalnya – dan toksin umumnya diproduksi di sekitar alat ini untuk memudahkan distribusi.

Di sisi lain, hewan beracun mengandung zat beracun tetapi tidak memiliki mekanisme untuk memberikan racun; racun itu hanya memancarkan atau berisi senjatanya.

Makhluk berbisa datang dalam berbagai bentuk, ukuran, dan warna. Di bawah ini adalah 10 hewan paling beracun di dunia.

  1. Ikan Buntal

Hati, ginjal, dan duri pada ikan buntal mengandung racun berbahaya bagi manusia. Sementara dagingnya, dari beberapa spesies dianggap sebagai kelezatan yang mahal, namun bisa berakibat fatal jika disiapkan secara tidak benar. Maka dari itu, ikan ini bisa dikonsumsi jika hanya dimasak oleh koki berlisensi.

  1. Ikan Bedah Lurik

Ikan bedah lurik adalah spesies ikan laut dalam keluarga Acanthuridae. Mereka mengumpulkan racun melalui makanannya. Saat memakan alga, mereka terkadang mengonsumsi dinoflagellata kecil yang menghasilkan maitotoxin. Penumpukan racun ini dalam daging mereka menyebabkan keracunan ciguatera yang mempengaruhi 20.000 hingga 50.000 orang setiap tahun. Gejala ciguatera sangat mirip dengan jenis keracunan makanan lainnya tetapi dapat berlangsung dari bulan ke tahun dan kadang-kadang sangat parah.

  1. Kadal Air Berkulit Kasar

Hanya ada tiga spesies salamander beracun, yang paling beracun adalah kadal air yang berkulit kasar. Mereka memiliki cukup tetrodotoxin dalam daging mereka untuk membunuh sebagian besar predator, ini juga menghasilkan bau yang kuat sebagai bentuk peringatan. Mereka yang memakan kadal air, dapat mengalami mati rasa di seluruh tubuh dan serangan jantung.

  1. Comb Stars

Comb Stars mengandung tetrodotoxin, neurotoxin kuat yang menyebabkan kelumpuhan dan akhirnya kematian akibat gagal napas. Setiap gram daging bintang sisir mengandung racun yang cukup untuk membunuh 520 tikus. Diketahui sampai saat ini, tidak ada penangkalnya.

  1. Lalat Spanyol

Lalat Spanyol adalah sejenis kumbang lepuh yang menghasilkan racun yang disebut cantharidin untuk bertahan melawan pemangsa. Toksin diserap oleh kulit saat kontak langsung dan menyebabkan rasa sakit melepuh dan terbakar yang mengerikan.

Jika lalat dimakan, racunnya bisa menyebabkan bisul, melepuh, hingga berdarah di seluruh saluran pencernaan, bahkan dapat menyebabkan kematian.

  1. Katak Panah Beracun

Katak Panah beracun berukuran kecil dan bermotif cerah, memperingatkan pemangsa bahwa ia tidak layak untuk dimakan. Racun mereka disimpan di kulit mereka dan mempengaruhi siapa saja yang menyentuh atau memakannya.

  1. Kodok Tebu

Kodok Tebu memiliki kelenjar racun yang menghasilkan bufotoxin, salah satu racun paling beracun di dunia. Racun di kulit mereka sangat kuat sehingga dapat membunuh berbagai hewan dan sangat berbahaya bagi anjing. Kecebong katak tebu juga sangat beracun bagi sebagian besar hewan saat dimakan.

  1. Penyu Sisik

Karena penyu sisik mengkonsumsi berbagai mangsa, termasuk ganggang beracun, spons, dan cnidaria berbisa, daging mereka juga bisa menjadi sangat beracun. Artinya siapapun yang memakan daging salah satu penyu ini kemungkinan besar akan menderita keracunan penyu laut, lengkap dengan mual, muntah, diare, dan keluhan perut lainnya.

  1. Hooded Pitohui

Hooded Pitohui menyimpan neurotoksin di kulit dan bulunya yang disebut homobatrachotoxin. Ini dapat menyebabkan sedikit mati rasa dan kesemutan pada manusia saat bersentuhan tetapi jauh lebih berbahaya bagi hewan yang lebih kecil. Diperkirakan racun itu berasal dari makanan burung kumbang.

  1. Asian Tiger Snake

Asian Tiger Snake adalah satu-satunya spesies ular yang berbisa dan beracun. Tidak hanya menghasilkan racun untuk gigitannya, tetapi juga menyimpan racun yang diperoleh dari mangsanya di kulitnya.

Reporter: Sheila Permatasari

Baca berita Ikan Buntal, Salah Satu Hewan Paling Beracun di Dunia selengkapnya di Minews ID.



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *