Krisis, Kim Jong Un Minta Warga Korea Utara Tahan Lapar


MATA INDONESIA, PYONGYANG Korea Utara tampaknya benar-benar dilanda krisis darurat. Sang pemimpin, Kim Jong Un meminta rakyatnya untuk mengurangi konsumsi makanan hingga tiga tahun ke depan atau hingga 2025.

Sebagaimana diketahui, Korea Utara telah lama menderita kerawanan pangan dan kini diperburuk dengan pandemi virus corona, sanksi internasional, dan bencana alam. Meski belum melaporkan satu pun kasus virus corona, negara berpenduduk 26 juta jiwa itu memberlakukan penguncian dan membatasi pergerakan barang masuk.

Berdasarkan laporan intelijen Korea Selatan, pemimpin Korea Utara telah memerintahkan setiap butir beras untuk diamankan sambil menyerukan upaya penuh pada sektor pertanian, melansir Yahoo News.

Di tengah krisis parah yang melanda, warga Pyongyang diminta untuk mengencangkan ikat pinggang mereka, setidaknya hingga 2025. Beberapa pihak percaya bahwa ini adalah panggilan untuk mati kelaparan.

“Ketika pihak berwenang memberi tahu mereka bahwa mereka perlu menghemat dan mengonsumsi lebih sedikit makanan hingga tahun 2025, mereka tidak dapat berbuat apa-apa selain merasa sangat putus asa,” seorang penduduk dari kota Sinuiju, yang berbatasan dengan Dandong Cina, mengatakan kepada RFA.

“Beberapa penduduk mengatakan bahwa situasinya saat ini sangat serius sehingga mereka tidak tahu apakah mereka dapat bertahan hidup di musim dingin yang akan datang. Mereka mengatakan bahwa pemerintah menyuruh menanggung kesulitan sampai tahun 2025 sama dengan menyuruh kita mati kelaparan,” sambungnya.

Krisis dilaporkan telah menyebabkan ketidakpercayaan dan kebencian yang merajalela terhadap pihak berwenang. Sumber kedua mengatakan para pejabat meremehkan masalah dengan mengangkat tingkat keparahan Covid-19 di negara lain.

“Tidak peduli seberapa sulit situasinya, di mana di Bumi ada orang yang mengalami kesulitan lebih dari kita?” kata sumber tersebut mengutip warga.

Korea Utara dilaporkan telah mempromosikan konsumsi angsa hitam untuk membantu meringankan krisis. Rodong Sinmun, juru bicara negara, menggambarkan daging angsa sebagai makanan lezat dan mengandung nilai obat.

Pada April, ia meminta para pejabat untuk melancarkan “Pawai yang Sulit” – kelaparan yang menewaskan ratusan ribu, jika bukan jutaan, pada 1990-an – untuk membantu meringankan warga. Sementara Juni, Kim Jong un secara resmi mengakui bahwa Korea Utara mengalami krisis pangan.

Pusat angsa hitam baru-baru ini dibuka di Peternakan Kwangpho di daerah Jongphyong di pantai timur Korea Utara. Masih harus dilihat bagaimana rencana pemerintah untuk mendistribusikan daging angsa atau apakah peternakan angsa lainnya sedang dibangun di seluruh negeri.

Baca berita Krisis, Kim Jong Un Minta Warga Korea Utara Tahan Lapar selengkapnya di Minews ID.



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *