Miris, Mayoritas Negara dengan Tingkat Kelaparan Terparah di Dunia Ada di Afrika


MATA INDONESIA, JAKARTA – Pandemi Covid-19 telah menghambat kemajuan menuju Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB tentang Zero Hunger pada 2030. Prediksi saat ini menunjukkan bahwa dunia secara keseluruhan, 47 negara pada khususnya, akan gagal mencapai tingkat kelaparan yang rendah dalam sembilan tahun ke depan.

Tetapi Covid-19 bukanlah satu-satunya faktor di sini. Laporan terbaru menunjukkan bahwa kekurangan gizi dan kelaparan meningkat bahkan sebelum pandemi global yang memperburuk masalah. Krisis iklim telah menjadi salah satu faktor dalam kerawanan pangan, tetapi konfliklah yang terus menjadi pendorong utama kelaparan, terutama di dalam populasi yang sudah rentan. Konflik merusak sistem pangan, menaikkan tingkat kekurangan gizi dan kematian anak, mengacaukan produksi pertanian, mencegah investasi ekonomi, dan secara paksa menggusur seluruh masyarakat.

Dipublikasikan setiap tahun oleh Concern Worldwide and Welthungerhilfe, Global Hunger Index (GHI) memeriksa data yang tersedia untuk tingkat kelaparan di seluruh dunia. GHI tahun ini menunjukkan dampak COVID-19, iklim, dan — yang paling nyata — konflik dalam faktor-faktor yang menghalangi kita untuk melawan musuh yang sebenarnya, yaitu kelaparan. Berikut adalah 10 negara paling kelaparan di dunia tahun 2021.

  1. SOMALIA

Dihadapkan dengan ketidakstabilan politik yang sedang berlangsung dan ketidakamanan sipil, serta lebih dari satu dekade kekeringan, Somalia menempati peringkat sebagai daerah paling kelaparan di dunia untuk tahun 2021. Lebih dari 30 tahun konflik sipil telah meninggalkan warisan kelaparan, dengan yang terakhir diumumkan di tahun 2011. Pada saat itu, Sekjen Ban Ki-moon berkata, “Selama ada konflik di Somalia, kami tidak dapat memerangi kelaparan secara efektif. Semakin banyak anak akan kelaparan; semakin banyak orang akan mati sia-sia. Dan siklus ketidakamanan ini berkembang sangat luas.”

Saat ini, 59,5% dari populasi kekurangan gizi, 31,9% anak-anak Somalia terhambat, dan ada tingkat kematian anak 11,7% yang mengejutkan. Kondisi semakin memburuk di daerah pedesaan dengan efek dari perubahan iklim dan konflik. Data Organisasi Pangan Sedunia (WFP) terbaru menunjukkan bahwa 2,7 juta orang tidak dapat memenuhi kebutuhan pangan sehari-hari, 5,6 juta orang rawan pangan, dan 12,3 juta orang membutuhkan bantuan kemanusiaan.

  1. YAMAN

Perang Saudara Yaman saat ini merupakan salah satu krisis kemanusiaan terburuk di dunia. Ini adalah krisis yang berada di persimpangan konflik yang sedang berlangsung, perpindahan internasional, dan masalah kesehatan masyarakat, yang semuanya berdampak pada tingkat ketahanan pangan di negara ini. Di tahun 2019, PBB mendeklarasikan Yaman sebagai krisis ketahanan pangan terbesar di dunia yang terutama didorong oleh konflik. Hal ini menyebabkan hampir separuh populasi kekurangan gizi dan lebih dari separuh anak-anak di negara itu terhambat pertumbuhannya, sementara dampak bencana konflik terus meningkatkan prevalensi anak yang kurus. Perkiraan saat ini menunjukkan bahwa 16,2 juta orang Yaman rawan pangan, dengan jutaan orang hidup dalam kondisi seperti kelaparan.

  1. REPUBLIK AFRIKA TENGAH

Dengan skor GHI tertinggi ketiga pada 2021, Republik Afrika Tengah telah mengalami ketidakstabilan, kekerasan etnis dan konflik sejak 2012. Hal ini mengakibatkan terganggunya produksi pangan dan meninggalkan 63% dari total populasi yang membutuhkan bantuan kemanusiaan. Hampir setengah dari penduduknya saat ini menderita kerawanan pangan tingkat tinggi dan tingkat kelaparan serta kekurangan gizi yang akut. Secara angka, 40% anak stunting, 5,3% anak kurus, dan 11% meninggal sebelum mencapai usia 5 tahun. Konflik bersenjata di dalam negeri terus menghambat kemajuan dan menghancurkan seluruh sistem pangan.

  1. CHAD

Diberi peringkat sebagai negara paling kelaparan di tahun 2020 lalu, Chad menempati posisi keempat dalam daftar ini, dengan 31,7% penduduknya kekurangan gizi. Didorong oleh konflik dan cuaca ekstrem, tingkat pengerdilan anak adalah 35,1%, dengan tingkat kehilangan anak 13% dan tingkat kematian balita 11,4% — salah satu dari sedikit negara di dunia di mana lebih dari 1 dari 10 anak meninggal sebelum usia 5 tahun. Sementara menghadapi ketidakstabilan itu sendiri, Chad juga merupakan komunitas tuan rumah bagi para pengungsi (banyak yang melarikan diri dari konflik) dari negara-negara tetangga termasuk Nigeria, Sudan, dan Republik Afrika Tengah. Untuk sekitar 500.000 pengungsi yang saat ini tinggal di Chad, makanan dan gizi yang memadai menjadi perhatian utama.

  1. REPUBLIK DEMOKRASI KONGO

Dengan salah satu krisis kemanusiaan yang paling kompleks dan berkepanjangan di dunia, Republik Demokrasi Kongo adalah rumah bagi hampir 13 juta orang yang membutuhkan bantuan kemanusiaan. Terlepas dari transisi kekuasaan presiden pertama yang damai di negara itu pada 2019 lalu, konflik yang sedang berlangsung secara langsung berkaitan dengan tingkat kelaparan yang tinggi, perpindahan penduduk skala besar, daya beli rumah tangga yang rendah, dan kesulitan pertanian. Situasi keamanan memburuk di beberapa provinsi di daerah timur pada 2020, menyebabkan 5,3 juta orang mengungsi. ​​Pada paruh kedua tahun 2020, kombinasi populasi besar negara ini dan kerawanan pangan yang meluas menyebabkan krisis pangan terbesar di dunia dalam hal jumlah orang yang terkena dampak.

  1. MADAGASKAR

Dari 116 negara di GHI, Madagaskar adalah salah satu dari lima negara dengan tingkat kelaparan yang mengkhawatirkan. Namun, Madagaskar adalah satu-satunya negara dalam daftar ini yang tidak mengalami konflik. Sebaliknya, kerawanan pangan negara itu terkait dengan perubahan iklim yang telah menyebabkan kekeringan bertahun-tahun secara berturut-turut. Mendorong daerah-daerah di selatan ke tingkat kelaparan yang lebih dalam dan peristiwa cuaca yang menghancurkan (termasuk Topan Idai 2019). Madagaskar tidak hanya memiliki salah satu dari lima tingkat kekurangan gizi tertinggi (43,2%), tetapi juga salah satu dari 10 negara di mana kelaparan meningkat.

  1. LIBERIA

Liberia mengalami perang saudara selama 14 tahun dan pindah dari pembangunan kembali menjadi epidemi Ebola terbesar di dunia, kemudian sekarang dihadapkan dengan tantangan COVID-19. Peristiwa-peristiwa ini, bahkan di masa lalu, telah membentuk keadaan darurat yang kompleks di negara ini terkait dengan ketahanan pangan dan kelaparan. 35,5% anak-anak Liberia terhambat pertumbuhannya dan 23% rumah tangga pedesaan di negara itu bergantung pada sumber air yang tidak terlindungi yang dapat menyebabkan penyakit yang ditularkan melalui air (yang dapat menghilangkan nutrisi orang bahkan jika mereka hanya makan dalam jumlah yang sedikit setiap hari). Keadaan ini membuat hampir 40% dari negara tersebut kekurangan gizi.

  1. HAITI

Beberapa tahun terakhir, krisis kemanusiaan di Haiti yang telah berulang kali mengancam ketahanan pangan. Sekitar 46,8% dari populasi kekurangan gizi dan satu dari lima anak cenderung tumbuh terhambat. Angka-angka ini belum menggambarkan dampak gempa berkekuatan 7,2 yang melanda Haiti pada 14 Agustus 2021, yang selanjutnya dapat berdampak pada ketahanan pangan. Negara itu juga menghadapi masa depan politik yang tidak pasti yang secara historis dikaitkan dengan tingkat inflasi dan kelangkaan pangan. Perubahan iklim dan peristiwa cuaca ekstrem juga terus menghambat kemajuan di Haiti, di mana 2,6 juta orang saat ini membutuhkan bantuan kemanusiaan.

  1. TIMOR–LESTE

Timor-Leste telah membuat kemajuan dalam mengurangi tingkat kelaparan, memotong tingkat kekurangan gizi hampir setengahnya selama 20 tahun terakhir. Sementara kemajuannya positif, kenyataannya tetap mencengangkan. Timor-Leste adalah rumah bagi tingkat pengerdilan anak tertinggi kedua sebesar 52,2%, dan 22,6% dari populasinya tetap kekurangan gizi. Kontribusi negara ini terhadap skor GHI adalah kurangnya keragaman makanan dan konsumsi makanan bergizi penduduknya, serta terbatasnya akses ke fasilitas air bersih, sanitasi, dan kebersihan.

  1. SIERRA LEONE

Kemajuan di Sierra Leone setelah menderita dari kombinasi krisis besar dan waktu yang buruk: Negara ini baru saja mulai pulih dari perang saudara 11 tahun (1991-2002) dan menjadi salah satu episentrum wabah Ebola Afrika Barat (2014-2016). Tahun berikutnya, negara ini memiliki salah satu tingkat kematian ibu tertinggi di dunia dan sekarang menghadapi dampak pandemi pada kerawanan pangan. Di sebelah Liberia, pusat lain dari wabah Ebola terbesar di dunia, Sierra Leone memiliki tingkat kelaparan tertinggi di Afrika Barat dengan lebih dari seperempat warganya kekurangan gizi, dan tingkat kematian anak mencapai 10,9%.

Reporter: Sheila Permatasari

Baca berita Miris, Mayoritas Negara dengan Tingkat Kelaparan Terparah di Dunia Ada di Afrika selengkapnya di Minews ID.



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *