Tak Perlu Berternak, Israel Ciptakan Susu ‘Sapi’ dari Mikroorganisme Secara Massal


MATA INDONESIA, JAKARTA-Sebuah perusahaan bernama Imagindairy dari Tel Aviv, Israel menciptakan produk susu yang tumbuh dari mikroorganisme, bukan sapi.

Penciptaannya melibatkan instruksi DNA pemrograman ke dalam mikroorganisme sehingga mereka menghasilkan whey dan kasein dua protein penting yang ditemukan dalam susu sapi reguler.

Campuran yang dihasilkan kemudian diperkenalkan ke lemak, gula, dan air untuk berakhir dengan susu formula nabati yang menyerupai satu dari sapi, tetapi tidak berasal dari sapi, demikian melansir Mashable.

Banyak keuntungan yang didapat dari produk semacam itu jika dikonsumsi secara luas dan berdampak positifnya terhadap lingkungan. Saat ini, produksi susu tradisional membutuhkan sejumlah besar sapi untuk memenuhi permintaan.

Memiliki begitu banyak sapi berkontribusi pada masalah metana dari peternakan dan kentut yang berdampak buruk pada iklim planet ini dengan menjebak panas. PBB bahkan mengklaim bahwa metana menyumbang 30 persen dari pemanasan global sejak masa pra-industri.

Sementara karbon dioksida menduduki peringkat gas rumah kaca paling melimpah di atmosfer, metana berada di urutan kedua tetapi juga memiliki kemampuan untuk menjebak lebih banyak panas.

Memperkenalkan massa ke susu bebas sapi akan menawarkan efek yang sama dengan daging lain dan produk pengganti susu seperti daging sapi atau ayam yang ditanam di laboratorium yang bertujuan untuk meniru hal yang nyata tanpa perlu ternak.

“Sulit bagi orang untuk membuat perubahan besar, terutama ketika datang ke makanan yang mereka nikmati,” kata Eyal Afergan, pendiri dan CEO Imagindairy.

Imagindairy bukan perusahaan pertama yang memproduksi susu sapi bebas sapi. Merek lain yang disebut Perfect Day sudah melakukannya, tetapi dalam jumlah yang lebih kecil – dan karena itu lebih mahal.

Dengan kata lain, Imagindairy mungkin adalah yang pertama yang memproduksinya secara massal untuk pasar komersial.

Mampu menghasilkan produk susu tersebut dalam skala yang lebih besar tidak hanya akan menurunkan biaya produksi rata-rata, tetapi juga membuat adopsi luas produk semacam itu jauh lebih layak.

“Tidak ada yang akan membeli sebotol susu seharga 50 US dolar atau bahkan 15 US dolar,” kata Afergan. “Oleh karena itu, produksi yang hemat biaya adalah faktor kunci untuk mendorong perubahan nyata dalam cara kita mengkonsumsi produk susu.”

Imagindairy mengatakan bahwa produk pertama mereka akan mencapai toko pada tahun 2023, dengan Israel ditetapkan untuk menjadi pasar pertamanya.

Baca berita Tak Perlu Berternak, Israel Ciptakan Susu ‘Sapi’ dari Mikroorganisme Secara Massal selengkapnya di Minews ID.



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *